Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 Yang Harus Dipotong Pada Masa Pajak Terakhir

Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 Yang Harus Dipotong Pada Masa Pajak Terakhir, yaitu :
a.  Bulan Desember untuk Pegawai Tetap yang Bekerja sampai dengan akhir tahun kalender;
b.  Bulan Terakhir Memperoleh Gaji atau Penghasilan Tetap dan Teratur karena yang Bersangkutan Berhenti Bekerja.
I.12.1 Penghitungan PPh Pasal 21 yang Harus Dipotong pada Bulan Desember.
a.  Dalam Hal Penghasilan Tetap dan Teratur Setiap Bulan Sama/Tidak Berubah, maka jumlah PPh Pasal 21 yang harus dipotong pada bulan Desember besarnya sama dengan yang dipotong pada bulan-bulan sebelumnya.
b.  Dalam Hal Besarnya Penghasilan Tetap dan Teratur Setiap Bulan Mengalami Perubahan.
Jaka Lelana, status belum menikah dan tidak memiliki tanggungan keluarga, bekerja pada PT Lazuardi Internusa dengan memperoleh gaji dan tunjangan setiap bulan sebesar Rp5.500.000,00, dan yang bersangkutan membayar iuran pensiun kepada perusahaan Dana Pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan setiap bulan sebesar Rp200.000,00. Mulai bulan Juli 2013, Jaka Lelana memperoleh kenaikan penghasilan tetap setiap bulan menjadi sebesar Rp7.000.000,00.
Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong setiap bulan untuk bulan Januari-Juni 2013 adalah sebagai berikut :
Gaji dan tunjangan sebulan                                                          Rp 5.500.000,00
Pengurangan:
Biaya Jabatan
5% X Rp5.500.000,00   = Rp  275.000,00
luran pensiun                 = Rp  200.000,00
Penghasilan Neto atas gaji dan tunjangan sebulan                   Rp  5.025.000,00
Penghasilan Neto setahun
12 X Rp5.025.000,00              =                                                   Rp  60.300.000,00
PTKP (TK/0)
- untuk Wajib Pajak                                                                      Rp  24.300.000,00
Penghasilan Kena Pajak                                                               Rp  36.000.000,00
PPh Pasal 21 atas gaji setahun :
5% X Rp36.000.000,00    =                         Rp  1.800.000,00
PPh Pasal 21 atas gaji sebulan :
Rp1.800.000,00 : 12         =                         Rp  150.000,00
Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong setiap bulan untuk bulan Juli-November 2013 adalah sebagai berikut:
Gaji dan tunjangan sebulan                                                           Rp  7.000.000,00
Pengurangan :
Biaya Jabatan
5% X Rp7.000.000,00  =                             Rp  350.000,00
luran pensiun  =                                           Rp  200.000,00
Penghasilan Neto atas gaji dan tunjangan sebulan                  Rp  6.450.000,00
Penghasilan Neto setahun
12 X Rp6.450.000,00                                                                  Rp 77.400.000,00
PTKP (TK/0)
- untuk Wajib Pajak                                                                     Rp 24.300.000,00
Penghasilan Kena Pajak                                                              Rp  53.100.000,00
PPh Pasal 21 atas penghasilan setahun :
5% X Rp50.000.000,00                                                               Rp  2.500.000,00
15% X Rp3.100.000,00                                                               Rp  465.000,00
                                                                                                     Rp  2.965.000,00
PPh Pasal 21 yang harus dipotong setiap bulan :
Rp2.965.000,00 : 12 =                                               Rp247.083,00
Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong pada bulan Desember 2013:
Penghasilan selama setahun :
(6 X Rp5.500.000,00) + (6 X Rp7.000.000,00) =                  Rp  75.000.000,00
Pengurangan:
Biaya Jabatan :
5% X Rp75.000.000,00       = Rp  3.750.000,00
luran Pensiun :
12 X Rp200.000,00             = Rp  2.400.000,00
                                                                                                   Rp  6.150.000,00
Penghasilan Neto                                                                       Rp  68.850.000,00
PTKP (TK/0)
- untuk Wajib Pajak                                                                   Rp  24.300.000,00
Penghasilan Kena Pajak                                                            Rp  44.550.000,00
PPh Pasal 21 terutang:
5% X Rp44.550.000,00                                                            Rp  2.227.500,00
PPh Pasal 21 yang telah dipotong s.d. November 2013 :
(6 X Rp150.000,00) + ( 5 X Rp247.083,00)  =                        Rp  2.135.415,00
PPh Pasal 21 yang harus dipotong
pada bulan Desember 2013                                                       Rp  92.085,00

I.12.2  Penghitungan PPh Pasal 21 Yang Harus Dipotong pada Bulan Terakhir Pegawai Tetap Memperoleh Penghasilan Tetap dan Teratur Karena Yang Bersangkutan Berhenti Bekerja sebelum Bulan Desember.

Daftarkan email mu disini untuk mengikuti update KabarPajak:

7 Responses to "Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 Yang Harus Dipotong Pada Masa Pajak Terakhir"

  1. gan itu hasil 92.085,00 dari pph pasal 21 yang harus dipotong pd bulan DEsember dari mana?

    contoh 1.6.2 Pegawai berhenti bekerja pada tahun berjalan nya mana gan?


    ReplyDelete
    Replies
    1. begini gan Fransisca Yohan, angka Rp92.085,00 itu berasal dari 3 langkap hitungan,
      1. Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong setiap bulan untuk bulan Januari-Juni 2013
      2. Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong setiap bulan untuk bulan Juli-November 2013
      3. Perhitungan PPh Pasal 21 yang harus dipotong pada bulan Desember 2013

      kemudian hasil dari perhitungan nomor 3 dikurangi perhitungan pada nomor 1(sesuai banyak bulan) ditambah nomor 2(sesuai banyak bulan)

      untuk memudahkan, contoh 1.6.2 Pegawai berhenti bekerja pada tahun berjalan, sudah saya link kan dengan artikel yang dimaksud

      terima kasih atas kunjungannya

      Delete
  2. gan thole.chunha saya kurang jelas ni..
    kan yang saya tanya itu hasil dari perhitungan PPh pasal 21 yg harus dipotong pada bulan Desember 2013 sebesar Rp 92.085,00. itu( Rp 92.085,00) muncul dari perhitungan yang mana???

    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh itu mbak fransisca yohan, hasilnya dari Rp2.227.500,00 - Rp2.135.415,00 = Rp92.085,00
      terima kasih atas kunjungannya

      Delete
  3. Gan thole.cunha,
    boleh tanya lagi yah... kalo kasusnya penghasilan karyawan dalam jangka waktu setahun ada perubahan sebanyak 3X apa cara menghitungnya sama seperti contoh itu?

    dan setelah dihitung ternyata hasil PKP nya negatif....apakah bisa dilanjutkan menghitungnya??

    apakah si karyawan tersebut tetap harus membayar Pph pasal 21???

    ReplyDelete
    Replies
    1. - kalau ada perubahan sebanyak 3X tetap dihitung seperti contoh diatas
      - kalau setelah dihitung ternyata hasil PKP nya negatif, maka tidak perlu dilanjutkan sampai menghitung PPh terutang, dan otomatis si karyawan tidak harus membayar PPh Pasal 21

      terima kasih atas kunjungannya

      Delete