Contoh Penghitungan PP46 Pajak Penghasilan 1% Final



Contoh Penghitungan PP46 Pajak Penghasilan 1% Final

Contoh penentuan peredaran bruto:
Rajesh merupakan pedagang tekstil yang memiliki tempat kegiatan usaha di beberapa pasar di wilayah yang berbeda. Berdasarkan pencatatan yang dilakukan diketahui rincian peredaran usaha di tahun 2013 adalah sebagai berikut:
a.     Pasar A sebesar Rp 80.000.000,00;
b.     Pasar B sebesar Rp 250.000.000,00;
c.     Pasar C sebesar Rp 400.000.000,00.
Dengan demikian peredaran bruto usaha perdagangan tekstil Rajesh sebagai dasar pengenaan Pajak Penghasilan yang bersifat final adalah sebesar Rp730.000.000,00 (Rp80.000.000,00 + Rp250.000.000,00 + Rp400.000.000,00).

Contoh penentuan pengenaan Pajak Penghasilan yang bersifat final:

CV Andik memiliki usaha penjualan gerabah yang berdasarkan pembukuan atau catatan pada Tahun Pajak 2013 (Januari 2013 sampai dengan Desember 2013), memiliki peredaran bruto sebesar Rp4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah).
Dengan demikian, atas penghasilan dari usaha yang diterima oleh CV Andik pada tahun 2014 dikenai Pajak Penghasilan bersifat final sebesar 1% (satu persen), karena peredaran bruto CV Andik pada Tahun Pajak 2013 tidak melebihi Rp 4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratusjuta rupiah).
Jika CV Andik, pada bulan Januari sampai dengan Oktober 2014 memperoleh peredaran bruto sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah), maka atas penghasilan dari usaha yang diterima oleh CV Andik sampai dengan bulan Desember 2014 (akhir Tahun Pajak 2014) tetap dikenai tarif Pajak Penghasilan yang bersifat final sebesar 1% (satu persen).
Jika CV Andik, sebagaimana contoh pada penjelasan ayat (3), pada bulan Januari sampai dengan Desember 2014 memperoleh peredaran bruto sebesar Rp 6.000.000.000,00 (enam miliar rupiah), maka penghasilan yang diperoleh CV Andik pada tahun 2015 (tahun berikutnya), dikenai Pajak Penghasilan sesuai ketentuan Undang-Undang Pajak Penghasilan.
Jika CV Andik, sebagaimana contoh pada penjelasan Pasal 3 ayat (1) dan ayat (2), pada bulan Agustus 2014 memperoleh penghasilan dari usaha penjualan gerabah sebesar Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah), maka Pajak Penghasilan yang bersifat final yang terutang untuk bulan Agustus 2014 dihitung sebagai berikut: Pajak Penghasilan yang bersifat final = 1% x Rp50.000.000,00 = Rp500.000,00

Contoh perlakuan kompensasi kerugian:
Jika Wajib Pajak PT Pantang Menyerah mengalami kerugian pada Tahun Pajak 2010, maka kerugian tersebut dapat dikompensasikan dengan penghasilan pada Tahun Pajak 2011 sampai dengan Tahun Pajak 2015. Jika Wajib Pajak PT Pantang Menyerah pada Tahun Pajak 2014 dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat fmal berdasarkan ketentuan PP46 maka jangka waktu kompensasi kerugian tetap dihitung sampai dengan Tahun Pajak 2015. Jika Wajib Pajak PT Pantang Menyerah pada Tahun Pajak 2014 dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat final berdasarkan ketentuan PP46 dan mengalami kerugian berdasarkan pembukuan, maka atas kerugian tersebut tidak dapat dikompensasikan dengan Tahun Pajak berikutnya.

Contoh penentuan peredaran bruto sebagai dasar dikenainya Pajak Penghasilan PP46 1% Final, dalam hal:
a.     Tahun Pajak sebelumnya kurang dari 12 (dua belas) bulan;
b.     Wajib Pajak baru terdaftar pada Tahun Pajak yang sama dengan tahun berlakunya PP46 pada bulan sebelum bulan berlakunya PP46; dan
c.     Wajib Pajak baru terdaftar setelah berlakunya PP46, untuk Tahun Pajak pertama, adalah sebagai berikut:   
1)     PT Maju Jaya menggunakan tahun kalender sebagai Tahun Pajak.
Terdaftar sebagai Wajib Pajak sejak bulan Agustus 2013. Peredaran bruto selama bulan Agustus 2013 sampai dengan Desember 2013 adalah Rp150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah). Peredaran bruto tahun 2013 disetahunkan adalah:
Rp150.000.000,00 x 12/5 = Rp360.000.000,00
Karena peredaran bruto disetahunkan di tahun 2013 tidak melebihi Rp4.800.000.00,00
(empat miliar delapan ratus juta rupiah), maka penghasilan yang diperoleh di tahun
2014 dikenai pajak yang bersifat final sesuai ketentuan dalam PP46.
2)     PT Daya Tangkap terdaftar 3 (tiga) bulan sebelum berlakunya PP46 pada Tahun Pajak yang sama dengan tahun berlakunya PP46. Jumlah peredaran bruto selama 3 (tiga) bulan tersebut adalah Rp150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah). Peredaran bruto selama 3 (tiga) bulan yang disetahunkan adalah: Rp150.000.000,00 x 12/3 = Rp600.000.000,00
Karena peredaran bruto disetahunkan untuk 3 (tiga) bulan tersebut tidak melebihi Rp4.800.000.00,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah), maka penghasilan yang diperoleh mulai pada bulan berlakunya PP46 sampai dengan akhir tahun pajak bersangkutan, dikenai pajak yang bersifat final sesuai ketentuan dalam PP46
3)     Gatot Kaca terdaftar sebagai Wajib Pajak baru pada bulan November 2014. Pada bulan November 2014 tersebut, memperoleh peredaran bruto sebesar Rp 15.000.000,00 (lima belas juta rupiah). Penghasilan bruto bulan November 2014 disetahunkan adalah: 12/1 x Rp15.000.000,00 = Rp180.000.000,00
Karena penghasilan bulan November 2014 (bulan pertama mulai terdaftar sebagai Wajib Pajak) yang disetahunkan tidak melebihi Rp 4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah), maka penghasilan yang diperoleh di tahun 2014 dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat final sesuai dengan PP46.

Baca juga tentang:

Daftarkan email mu disini untuk mengikuti update KabarPajak:

4 Responses to "Contoh Penghitungan PP46 Pajak Penghasilan 1% Final"

  1. saya mau tanya.. apakah petani kopi yang penghasilannya musiman dikenakan pajak PP 46 juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pak/Bu, asalkan peredaran bruto (omzet) Bapak/Ibu tidak melebihi Rp4.800.000.000,- (empat miliar delapan ratus juta rupiah) dalam 1 Tahun Pajak maka dikenai PPh Final 1% atau PP 46.
      Terima kasih atas kunjungannya

      Delete
  2. Saya mau tanya,
    Saya kan berjualan bebas,kadang jadi makelar kertas,kadang trading plastik dll.
    Gimana tata cara pencatatan untuk pp 46?
    2.saat ini semua pembayaran yang saya terima di bank,saya laporkan jadi semua sudah tercatat di buku tabugan saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan Bapak/Ibu
      Tata cara pencatatan untuk PP 46:
      Penghasilannya dalam satu bulan Bapak/Ibu rekapitulasi dulu berapa jumlahnya kemudian untuk menghitung pajak nya tinggal dikalikan tarif 1%.
      Sehingga PP 46 itu pajak sebesar 1% dari jumlah penghasilan bruto tiap bulan.
      Terima kasih atas kunjungannya

      Delete